Sunday, April 27, 2014

KISAH TAULADAN, BUNGKUSAN NASI DARI IBU

Cerita ini saya baca di google plus rakan Indonesia, yang sangat memberi kesedaran.  Saya susun semula dalam bahasa Malaysia atau bahasa Melayu yang mudah di fahami.  Mari kita hayati kisah ini ;

Aku bekerja malam dan habis bekerja waktu pagi. Seperti kebiasaan, aku akan dapat melihat bermacam peristiwa didalam perjalanan pulangku. Namun di satu pagi ketika aku pulang dari pejabat dengan menaiki keretaku, disatu persimpangan ketika menunggu lampu isyarat, entah mengapa mataku terpaku melihat satu peristiwa yang sangat menarik yang selama ini tidak aku hiraukan. Seorang remaja berumur dalam lingkungan belasan tahun dengan bersungguh menyelinap dicelah-celah kesesakan kenderaan disebuah salah sebuah jalan di kota Jakarta.

Dengan membawa bungkusan yang cukup banyak, dia mengayuh basikal, mundar mandir membahagi-bahagikan bungkusan tersebut.  Dia amat peramah sekali dengan setiap orang.  Bila bertemu dengan peminta sedekah atau warga gelandangan, tukang sapu dan beberapa orang susah yang berada di sekitar tempat itu, dia akan memberikan bungkusan itu kepada mereka diiringi senyuman.

Peristiwa ini membuatkan hati aku makin tertanya-tanya dan tertarik untuk mengetahui dengan lebih lanjut akan peristiwa yang ku lihat itu. Fikiranku tertanya-tanya apakah yang diberikan oleh si remaja tersebut didalam bungkusan itu. Mungkin makanan... Adakah dia sedang berniaga? Kalau dia berniaga, mana mungkin seorang peminta sedekah dan orang gelandangan menjadi pelanggan tetapnya...?




Atas rasa ingin tahu, aku memberhentikan kenderaanku ditepi jalan dan mengekori si remaja tersebut sehingga sampai di seberang jalan, setelah hampir dengan remaja itu aku terus menyapanya untuk bertanya. 

"Adik, boleh kakak bertanya?" sapa aku dengan sebuah senyuman.

"Apa dia kak?" sambil memberhentikan basikalnya dan memandang kearahku.

"Boleh kakak tahu, bungkusan apa yang adik berikan kepada orang-orang miskin, tukang sapu, gelandangan tu? aku terus bertanya tanpa bertangguh lagi

"oh… itu bungkusan nasi dan sedikit lauk kak, kenapa kakak bertanya ya?" tanyanya kembali kepadaku dengan wajah kehairanan

"Oh.. tidak!, kakak Cuma tertarik cara kamu membahagi-bahagikan bungkusan itu, kelihatan kamu sudah biasa dan cukup akrab dengan mereka. Kamu sudah lama kenal dengan mereka? tanyaku lagi ingin mendapat lebih kepastian.

Lalu remaja itu mula bercerita, “Dulu! saya dan ibuku sama seperti mereka, gelandangan yang tidak punya apa-apa didunia ini, setiap hari melakukan apa yang termampu dan hanya mengharapkan belas kasihan orang ramai, dan seperti yang kakak ketahui hidup di Jakarta begitu susah, hinggakan adakalanya kami sering tidak dapat makan, disiang hari kami kepanasan dan dimalam hari kami kedinginan menumpang tidur dimana yang boleh dan selamat. Kalau musim hujan kami sering basah, akibat tempias air hujan. 

Apabila kami teringat waktu dulu, kami sangat-sangat sedih, namun setelah ibu saya dapat membuka warung nasi dipinggir jalan itu, kehidupan kami mula berubah. Semakin hari pendapatan kami semakin bertambah"

Dia menyambung ceritanya "Sebab itu ibu selalu mengingatkan saya, bahawa masih banyak orang-orang yang susah seperti kita dahulu, jadi kalau saat ini kita diberi rezeki yang cukup, kenapa kita tidak mahu kongsikan dengan mereka yang lebih susah dari kita. Yang ibu selalu berpesan,  “hidup ini biarlah bererti buat orang-orang disekeliling kita" kerana pada saat kita kembali kepada Allah, tidak banyak yang boleh kita bawa, melainkan hanya 3 perkara dan salah satunya iaitu amal kebajikan dan sedekah kita walaupun hanya dengan nilai sebungkus nasi. Kalau hari ini kita boleh mengamalkan sesuatu amalan yang baik buat orang susah disekeliling kita walaupun sedikit, kenapa kita harus perlu menunggu esok untuk berbuat baik."

"Kerana menurut ibu, umur manusia terlalu singkat, hari ini kita memiliki segala yang Allah berikan pada kita, namun satu jam akan datang atau besok mungkin kita akan dipanggil pulang oleh Allah.. Apa yang boleh kita bawa ketika itu”?. 

Kata-kata remaja ini sangat menusuk kedalam hatiku, titisan air mata yang mengalir sedari tadi telah tidak dapat aku tahan lagi. Saat itu juga aku merasakan akulah orang yang tidak berguna, bahkan aku merasakan aku tidak lebih dari selonggok sampah yang bertimbun hartanya tetapi tiada nilai gunanya untuk hari selepas kematianku nanti jika dibandingkan dengan mulianya hati seorang ibu dan remaja ini.

Aku yang selama ini merasa telah menjadi orang yang cukup hebat dengan berpendidikan dan berjawatan tinggi, namun untuk memikirkan perkara seperti ini, aku merasa lebih bodoh dari anak kecil ini, aku malu dan sangat malu. 



Ya Allah, Ya Tuhanku, Ampuni aku, ternyata kekayaan, kehebatan dan jawatan ini tidak akan menghantarku dekat kepada Mu nanti, jika aku tidak tersedar akan perkara sebegini...

Terima kasih adik, kamu adalah murobbiku yang telah menyedarkan aku dari tidur nyenyakku dalam kesenangan yang ku nikmati ini.



Saya harap semuga ianya dapat sedikit sebanyak menjadi iktibar kepada kita dalam mencari kasih sayang Allah melalui kasih sayang sesama manusia dalam hidup ini.

SUMBER

-

~~~~~ info ~~~~ iklan ~~~~ makluman ~~~~  

Apa Komen Anda?

No comments :