Saturday, September 14, 2013

Teladan Orang Yang Redha Atas Takdir Allah

1. Nabi Muhammad saw.

Allah Ta’ala berfirman,


“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu contoh teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah.” (Al-Ahzaab: 21)
Rasulullah saw. adalah contoh teladan terbaik yang perlu kita contohi dalam konsep redha. Baginda pernah berdoa,

“Ya Allah, dengan pengetahuan-Mu pada yang ghaib, dan kuasa-Mu atas makhluk-Mu, hidupkanlah aku sekiranya kehidupan itu baik untukku dan matikanlah aku sekiranya kematian itu baik untukku. Aku memohon rasa takut pada-Mu baik dalam keadaan terang-terangan mahupun dalam keadaan sembunyi-sembunyi, tanamkanlah keikhlasan saat redha dan marah. Aku memohon kepadaMu kenikmatan yang tidak pernah putus. Dan aku memohon kepada-Mu agar Engkau tanamkan keredhaan (dalam hati) atas semua takdir-Mu, kehidupan yang damai setelah mati dan nikmatnya melihat wajah-Mu, kerinduan untuk bertemu denganMu. Aku berlindung pada-Mu dari sesuatu yang membahayakan dan fitnah yang menyesatkan. Ya Allah, perindahkanlah diri kami dengan iman dan jadikanlah kami orang yang mendapat hidayah dan menyebarkannya (kepada orang lain).” (HR Nasa’i)

Kita boleh melihat keredhaan Rasulullah pada saat Ibrahim, putera baginda, meninggal dunia. Dialah (Ibrahim) satu-satunya anak lelaki baginda, dan saat itu usia Rasulullah sudah mencapai 62 tahun. Rasa cinta Rasulullah kepadanya sangat mendalam, sehinggakan saat Rasulullah pergi ke rumah para sahabat, baginda mendokongnya. Tetapi, pada usianya mencapai 6 tahun, putera kesayangannya itu meninggal dunia. Apa yang dilakukan Rasulullah ketika itu?


Anas bin Malik berkata, “Kami bersama Rasulullah saw. berkunjung ke rumah Abu Saif al-Qain, keluarga yang mengasuh dan menyusui Ibrahim. Saat Rasulullah melihatnya, baginda terus mendukung Ibrahim dan menciumnya berkali-kali. Sementara itu, Ibrahim sudah dalam keadaan yang lemah, dan tidak lama kemudian, Rasulullah menitiskan air mata. Melihat hal itu, Abdurrahman bin Auf berkata, “Wahai Rasulullah, kenapa engkau menangis?” Baginda menjawab, “Ini adalah air mata kasih sayang.” Rasulullah saw. kemudian berkata, “Mataku boleh mencucurkan air mata, hatiku boleh bersedih, tetapi aku tidak akan berkata kecuali apa yang diredhai Allah. Wahai Ibrahim, kami semua berasa sedih.” (HR Bukhari)

Apa yang dialami Rasulullah saw. menunjukkan bahawa baginda mempunyai kasih sayang dan juga redha. Mata menangis (sebagai tanda kesedihan), tetapi hati tetap redha.

2. Fudhail Bin Iyad
Beliau adalah imam para tabi’in. Beliau mendapat gelaran Aabidil haramain (orang yang ahli ibadah di Tanah Haram), kerana ibadah yang dikerjakannya. Beliau lebih banyak diam, dan kurang senyum. Sifatnya yang kurang senyum ini berlarutan sehingga 30 tahun lamanya. Dan saat puteranya meninggal dunia, beliau tersenyum. Melihat hal ini, ramai yang hairan kepadanya. Mereka berkata, “Sungguh pelik sikapmu, engkau sering kali tersenyum semenjak ditinggal anakmu, padahal dulunya engkau jarang tersenyum. Apa yang terjadi?”

Fudhail menjawab, “Aku rasa gembira atas takdir Allah di setiap waktu. Kerana itulah aku tersenyum untuk membuat hatiku redha.”

Jadi, senyumnya Fudhail merupakan usaha agar redha tertanam dalam hatinya, meskipun anaknya telah tiada.

Para ulama’ membandingkan sikap yang ditampilkan Fudhail dengan apa yang pernah dilakukan Rasulullah saw. Dalam pandangan mereka, Rasulullah telah menyatukan sikap sayang dengan redha, sementara Fudhail belum boleh menyatukan antara duanya. Kerana itulah, beliau tersenyum agar dapat bersikap redha. Dengan demikian, kasih sayang terhadap anaknya tidak sampai menghilangkan keredhaannya kepada Allah Ta’ala. Memang sangat berat untuk menyatukan dua sikap mulia itu: sayang dan redha.

3. Umar Ibnu Khattab

Umar Ibnu Khattab berkata, “Apapun musibah yang menimpaku, aku tetap memuji Allah Ta’ala kerana empat perkara: Pertama, selagi musibah itu tidak menimpa agamaku. Kedua, musibah yang menimpaku tidak lebih besar hebatnya berbanding dengan musibah yang menimpa agamaku. Ketiga, Allah Ta’ala akan memberi balasan syurga bagiku atas musibah yang menimpaku. Dan keempat, aku terkenang musibah yang menimpa Rasulullah.

Sahabatku, mari kita renungkan prinsip yang menjadi pengangan Saidina Umar. Beliau tidak pernah lupa mengucapkan alhamdulillah meskipun musibah menimpanya. Inilah tingkatan redha yang paling tinggi. Pada umumnya, orang yang terkena musibah akan berduka, tetapi yang dilakukan Umar amat berbeza, malah beliau mengucapkan syukur saat musibah menimpanya, selagi yang menimpanya itu berkaitan dengan masalah dunia. Sebesar manapun musibah yang bersifat duniawi itu akan terasa ringan dan remeh jika dibandingkan dengan musibah yang berkaitan dengan agama. Allah Ta’ala akan membalas musibah yang menimpanya dengan syurga. Umar juga teringat dengan musibah yang dialami Rasulullah saw. hingga apapun yang menimpanya akan terasa ringan.

Umar pernah berkata, “Demi Allah, aku tidak pernah mempedulikan apapun yang menimpa diriku dalam urusan dunia, baik itu sesuatu yang baik ataupun buruk, kelapangan ataupun kesimpitan, kebahagian ataupun kesempitan, kebahagian ataupun kesedihan selagi aku masih menjadi muslim.”

4. Imran Bin Husain

Imran Bin Husain termasuk dalam sahabat Rasulullah saw yang selalu menyertai peperangan. Tetapi, setelah Rasulullah wafat, beliau menghidap penyakit stroke yang menjadikan sebahagian tubuhnya lumpuh. Beliau berada di atas pembaringan selama 30 tahun. Pernahkah kita membayangkan andai kita yang menghadapinya? 30 tahun lamanya di atas pembaringan (seperti katil), sehinggakan beliau membuat lubang di tempat tidurnya untuk buang air kerana beliau tidak boleh bergerak lagi.

Ketika para sahabat menziarahinya, dan mereka melihat keadaanya seperti itu, mereka mengalirkan air mata. Saat Imran bin Husain melihat tangisan para sahabat, beliau berkata,“Kalian menangis kerana sedih melihat penderitaanku, tapi aku redha pada Tuhanku. Aku mencintai apapun yang dicintai Allah Ta’ala, dan aku redha apapun yang diredhaiNya. Aku sangat bahagia dengan pilihan Allah. Demi Allah, dengan keadaanku seperti ini, aku rasakan selalu dikunjungi para malaikat dengan membaca tasbih Allah. Aku tahu bahawa apa yang menimpaku bukanlah hukuman dari Allah Ta’ala, tapi Dia ingin mengujiku, apakah aku redha kepada-Nya. Saksikanlah, bahawa aku redha kepada Allah Ta’ala.

5. Urwah Bin Zubir

Ayah Urwah adalah Zubir bin Awwam, salah satu di antara 10 sahabat Rasulullah yang dijamin masuk syurga. Suatu ketika, Urwah Bin Zubir bersama puteranya pergi menjenguk Amirul Mukminin di Damaskus. Tatkala mereka sampai di sana, puteranya berkata, “Ayah, aku ingin melihat kuda Amirul Mukminin.”

Urwah mengizinkan anaknya lantas berkata, “Turunlah, bermainlah dengan kuda itu!”

Puteranya lalu turun. Tetapi ketika itulah beliau terpijak kuda hingga meninggal. Pada masa yang sama, Urwah merasakan sakit di salah satu kakinya, dan didapati kakinya harus dipotong. Akhirnya, Urwah pun kehilangan salah satu kakinya dan juga kehilangan puteranya. Orang-orang tidak tahu bagaimana mengungkapkan rasa simpati kepadanya. Dua musibah berat yang menimpanya: puteranya meninggal dan kakinya harus dipotong. Orang-orang pun menjenguknya dengan perasaan sedih. Melihat pandangan mereka, Urwah faham bahawa mereka sedih melihat musibah yang menimpanya. Urwah pun berkata,“Ya Allah, bagimu segala pujian. Engkau telah memberiku empat organ tubuh, lalu Engkau mengambilnya satu, dan Engkau tinggalkan tiga. Engkau telah memberiku tujuh orang anak, lalu Engkau sudah mengambilnya satu dan Engkau tinggalkan enam. Kalau Engkau sudah mengambil dan meninggalkan, maka segala puji bagi-Mu atas apa yang telah Engkau ambil, dan segala puji bagi-Mu atas segala apa yang Engkau tinggalkan.”

Kemudian Urwah berkata pada orang-orang yang menjenguknya, “Saksikanlah, aku redha pada Tuhanku, maka kalian pun harus redha kepada-Nya!”

6. Shafiyah Binti Abdul Mutalib

Beliau adalah saudara perempuan Hamzah bin Abdul Mutalib. Bersama Hamzah, Shafiyah turut serta dalam Perang Uhud. Di tengah peperangan, Hamzah gugur sebagai syahid.

Tatkala Rasulullah saw. mendengar berita perlakuan kaum musyrikin terhadap jasad Hamzah dengan merosak mukanya, membelah perutnya, mengeluarkan jantungnya dan mengunyahnya, Rasulullah menyuruh Zubir Bin Awwam membawa ibunya (Syafiyah) pulang ke Madinah. Baginda khuatir Shafiyah sedih berkepanjangan atas apa yang menimpa Hamzah.

Kemudian, Zubir mendekati ibunya itu, dan memberitahu bahawa Rasulullah menyuruh dirinya membawa pulang ibunya ke Madinah. Shafiyah berkata kepada anaknya, “Anakku, kalian melakuka ini kerana takut aku merasakan sedih berpanjangan melihat apa yang menimpa Hamzah? Anakku, jika dibandingkan dengan nikmat yang telah diberikan Allah, apa yang terjadi pada Hamzah itu tidak ada apa-apapun. Allah sedang menguji kita, melihat kita, apakah kita redha atau tidak? Anakku, ibu redha dengan apa yang menimpa Hamzah.” Zubir pun memberitahukan sikap ibunya kepada Rasulullah saw, lantas Rasulullah bersabda, “Jika demikian, biarkanlah dia!”.

Lalu Shafiyah datang dan berdiri dekat pada mayat Hamzah, sambil mengucapkan Innaa lillahi wainnaa ilaihi raaji’uun(sesungguhnya kita milik Allah, dan kita semua akan kembali kepada-Nya).
Shafiyah lalu solat jenazah jenazah ke atas saudaranya itu sambil menangis.

7. Sa’ad Bin Abi Waqqash

Beliau termasuk salah satu dari 10 orang sahabat Rasulullah yang dijamin masuk syurga. Beliau pejuang besar dalam peperangan Qadisiyah yang menakluk Parsi, dan sahabat yang mustajab doanya. Rasulullah saw. pernah berkata kepadanya, “Wahai Sa’ad, panahlah!” bersamaan dengan itu, Rasulullah saw berdoa, “Ya Allah, tepatkanlah sasaran anak panahnya, dan kabulkanlah doanya.”

Dengan doa Rasulullah inilah, sehingga doa-doa yang dipanjatkannya dikabulkan oleh Allah swt. Di manapun beliau berada, orang-orang mengerumuninya, memintanya agar mendoakan mereka. Lalu dia mendoakan mereka dan doanya dikabulkan oleh Allah Ta’ala.

Di akhir saat kehidupannya, Saad menjadi buta. Pada suatu hari, ada seorang pemuda yang menemuinya dan berkata, “Wahai Saad, matamu sekarang buta, sedangkan doamu mustajab. Berdoalah kepada Allah supaya penglihatanmu dikembalikan!.”

Saad menjawab, “Ketetapan Allah lebih aku cintai daripada mataku. Patutkah aku tidak redha terhadap apa yang Allah redha untukku? Demi Allah ! Aku tidak mahu berdoa dan meminta kesembuhan mataku.”

Sikap yang dimiliki Sa’ad bin Abi Waqqash ini hanya boleh dimiliki oleh orang-orang yang dekat dengan Allah.

Bagaimana pula dengan kita? Adakah kita sudah redha terhadap Tuhan kita?

8. Abdullah Bin Mas’ud

Pada satu hari, tiga orang tabi’in, yakni asy-Sya’abi, Sa’id Bin Musayyab, dan Abdullah Bin Mas’ud sedang berehat bersama. Salah seorang daripada mereka berdoa, “Ya Allah, Aku memohon pada-Mu untuk mencabut nyawaku dalam waktu terdekat.”

Mendengar hal itu, maka bertanyalah yang lain, “Kenapa engkau berdoa seperti itu?”

“Kerana terlalu banyak godaan. Aku takut diriku terjerumus pada godaan itu.” Jawabnya.

Tabi’in yang kedua pula berdoa, “Ya Allah, panjangkanlah umurku!”

“Kenapa negkau berdoa demikian?” tanya yang lain.

“Aku berharap, semoga di suatu hari nanti, aku mendapat kesempatan untuk beribadah yang membuatkan Allah meredhaiku.”jawabnya.

Dan saat giliran Abdullah Bin Mas’ud, beliau berdoa, “Ya Allah, Aku tidak akan memilih untuk diriku. Pilihkanlah untukku sekehendak-Mu! Apapun yang Engkau pilih untukku, itulah yang terbaik, “

“Engkau adalah orang yang terbaik daripada kami,” kata dua orang yang berdoa sebelumnya.

Abdullah Bin Mas’ud berkata, “Selama 40 tahun, apapun yang Allah berikan padaku, aku redha. Demi Allah, aku tidak pernah menangisi apa pun yang menimpaku di dunia ini. Aku hanya menangisi hilangnya agama.”

Semoga Allah menanamkan keredhaan dalam hati kita, Amin!

Antara Kita Dan Mereka

Mungkinkah engkau merasa bahagia, sementara hidup ini adalah derita,
Mungkinkah engkau pasrah, sementara yang lain marah,

Jika cintamu sejati, apapun akan terasa ringan,
Kerana apapun yang di atas tanah, asalnya tetap tanah.

Sebolehnya kita mencuba untuk melakukan sebagaimana contoh-contoh di atas, supaya kita tahu, adakah kita sudah redha pada Allah?

Ya Allah, kami memohon kepadamu keredhaan setelah datangnya ketetapan-Mu. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Semoga kita selalu redha kepada Allah hingga Allah meredhai kita, sehingga kita mendengar panggilan-Nya di hari kiamat kelak,

“Wahai si fulan, Aku redha padamu, maka berjalanlah dan masuklah ke dalam syurga-Ku!”.



 sumber: blog syakirin

Apa Komen Anda?

No comments :