Saturday, March 19, 2011

Penghijrahan Cat Steven


Populariti dan kekayaan tidak menjamin seseorang hidup bahagia di dunia ini. CAT STEVEN, bintang pop rock  era tahun '70-an,  yang kemudian dikenali dengan nama YUSUF ISLAM, justeru merasakan kegelisahan hidupnya ketika sedang berada di puncak populariti dimana dia hidup di kelilingi harta. Rasa gelisah mendorongnya untuk menyusuri jalan berliku mencari Tuhan hingga dia bertemu dengan hidayah cahaya Islam dan akhirnya menjadikan beliau seorang pendakwah dengan alternatif pengalamannya dalam bidang muziknya dan aktif dalam kegiatan-kegiatan sosial yang mengajak kepada mendekati Allah .

Sejak kecil Yusuf Islam yang sudah terbiasa dengan persembahan-persembahan hiburan karena perniagaan keluarganya berligar di dalam bidang itu.  Dia telah biasa hidup dalam dunia kemewahan. Sebagai penganut ajaran Kristian, keluarganya mengajarkan Yusuf bahwa Tuhan itu ada, tapi manusia tidak boleh berhubung dengan Tuhan.   Kristian meyakini Yesus adalah sebagai perantara untuk berhubung antara manusia dengan Tuhan.  "Saya menerima ajaran itu, tapi saya tidak menelannya mentah-mentah,"  kata Yusuf.

"Saya melihat patung-patung Yesus, patung itu adalah ‘benda’ mati yang tidak bernyawa. Saya menjadi bertambah hairan ketika mereka memberitahu Tuhan itu ada tiga.  Tapi saya tidak menyangkal kenyataan itu. Saya menerimanya, karena saya harus menghormati keyakinan orang-orang tua saya," sambungnya lagi.

Bila semakin dewasa, Yusuf aktif dalam dunia penyanyi dan muziknya hingga dia melupai kekeliruannya terhadap ajaran agamanya, karena dia sendiri mula menjadi jauh dari pegangan agamanya iaitu kristian. Impiannya saat itu hanyalah untuk menjadi bintang popular.  Apa yang dia lihat dan baca di media massa sangat mempengaruhi keinginannya untuk menjadi seorang bintang. Yusuf mempunyai bapa saudara yang memiliki kereta mewah dan mahal. Ketika itu Yusuf berfikir, bapa saudaranya mempunyai kereta mewah karena memiliki duit yang banyak.

"Banyak orang di sekeliling saya mempengaruhi pemikiran saya bahawa wang dan dunia adalah adalah sesuatu yang seperti  Tuhan mereka.  Sehingga saya memutuskan untuk bahawa itulah hidup saya. Banyak duit, hidup bahagia,"  kata Yusuf. Meskipun begitu, Yusuf mengakui jauh disudut hatinya berhasrat untuk membantu sesama manusia jika dia menjadi orang kaya satu hari nanti.   Yusuf pun membina kariernya sebagai penyanyi dan pemuzik. Dalam usia yang masih remaja, Yusuf telah berjaya mencapai impiannya untuk menjadi seorang 'bintang terkenal'. Nama dan gambar-gambarnya tersiar serta menjadi tajuk utama hampir di seluruh media massa.  Yusuf dapat merasai kenikmatan dunia, tapi itu tidak membuatnya menjadi puas, dia ingin mengejar kehidupan yang lebih lagi dari apa yang dimilikinya,  sayangnya Yusuf terjerumus ke jalan yang salah.  Ia memilih narkotik dan minuman keras untuk mencari kehidupan yang dia inginkan itu.

Mencari Kebenaran

Hanya beberapa ketika Yusuf mengecapi keseronokannya dalam dunianya sebagai bintang popular,  Yusuf terkena TB ( TUBERCULOSIS) akibat hidupnya bergelumang dengan meminum minuman keras dan mengambil narkotik.  Dia jatuh sakit dan terpaksa menerima rawatan di hospital.  Ketika terlantar sakit,  di terfikir,  'mengapa dia terlantar begini?, apa yang terjadi padanya? apakah dia cuma sekujur tubuh? apakah tujuan hidupnya semata-mata untuk mencari kepuasan dirinya?’. Pertanyaan-pertanyaan itu mengganggu fikirannya dan dia sentiasa cuba untuk mencari jawapannya.  Yusuf mula berfikir tentang kematian. Dalam keadaan beransur pulih itu,  Yusuf mula mencari-cari kebenaran.  Dia pun belajar agama Budha, namun di satu sudut, Yusuf belum berani untuk meninggalkan dunia glamournya, meninggalkan kenikmatan dunia dan hidup seperti amalan pendeta Budha.  Seterusnya, Yusuf juga mempelajari Zen dan Ching, numerologi, ramalan kartu tarot dan astrologi, juga mempelajari alkitab, tapi Yusuf tidak bertemu apa yang dicarinya, kebenaran yang benar-benar hakiki.

Akhirnya dia bertemu jua hidayah dan cahaya kebenaran "Saudara lelaki saya baru saja pulang dari mengunjungi ke Jerusalem dan disana saudaranya itu telah mengunjungi sebuah masjid.  Saudara saya itu sangat terkesan melihat masjid yang ramai dikunjungi orang.  Walaupun begitu dia dapat merasai ketenangan dan kedamaiannya. Berbeza rasanya ketika dia mengunjungi  biara dan gereja yang sepi"  kata Yusuf.

Ketika kembali ke London, saudara lelakinya itu telah memberikan Al-Qur’an terjemahan pada Yusuf.  "Dia tidak masuk Islam,  tapi dia dapat merasakan ‘sesuatu’ di dalam agama ini (Islam) dan dia fikir saya juga akan merasai perkara yang sama.  Saya menerima Al-Qur’an pemberian saudara saya itu dan membacanya. Saat itulah saya merasakan bahawa saya telah menemukan agama yang benar,  agama yang tidak seperti pandangan masyarakat Barat yang selama ini bahawa agama hanya untuk orang-orang tua," tegas Yusuf.
 
"Di Barat, jika ada orang yang ingin memeluk satu agama dan menjadikannya sebagai cara hidunya, maka orang itu akan dianggap fanatik. Tapi setelah membaca Al-Qur’an,  saya yang awalnya keliru tentang jasad dan jiwa, akhirnya menyedari bahawa keduanya adalah bahagian yang tidak terpisah, Anda tidak perlu pergi ke gunung untuk menjadi religius."

Ketika itu, kemahuannya mendesak untuk menjadi seorang Muslim.  Dari Al-Qur’an dia mengetahui bahawa semua Rasul dan Nabi utuskan Allah SWT kedunia ini untuk menyampaikan mesej yang sama. "Mengapa pula Yaahudiy dan Kristen berbeza?  Kaum Yaahudiy tidak mahu menerima Jesus sebagai Mesiah dan mereka mengubah perintah-perintah Tuhan.  Sementara Kristian salah memahami perintah-perintah Tuhan dan menyebut Jesus sebagai ‘Anak Tuhan’.  Tapi dalam Al-Qur’an saya bertemu dengan keindahan, Al-Qur’an melarang menyembah matahari atau bulan tapi memerintahkan umat manusia untuk mempelajari dan merenungi semua itu adalah ciptaan Allah SWT" kata Yusuf Islam penuh yakin.

"Ketika saya membaca Al-Qur’an lebih lagi, Al-Qur’an memngajarkan perihal solat, amalan sedekah dan perbuatan-perbuatan baik sebagai amalan. Saya belum menjadi seorang Muslim saat itu, tapi saya merasakan Al-Qur’an telah memberikan jawapan pada saya dan Allah SWT telah mengirimkannya pada saya,"  kata Yusuf Islam dalam nada bersyukur.

Mengucap Dua Kalimat Syahadat

Yusuf Islam kemudian memutuskan untuk berkunjung ke Jerusalem.  Di kota suci itu, ketika duduk di sebuah masjid seseorang datang bertanya, "Apa yang saya inginkan, saya menjawab bahawa saya seorang Muslim.  Orang itu bertanya lagi,  siapa nama saya. Saya jawab  'Steven'.  Orang itu Nampak merasa hairan. Saya turut bersolat berjamaah, meskipun solat saya tidak begitu betul" Yusuf menceritakan pengalamannya di sebuah masjid di  Jerusalem.

Sekembalinya ke London, Yusuf menemui seorang muslimah bernama Nafisa dan menyatakan hasratnya untuk memeluk Islam.  Nafisa kemudian mengajak Yusuf ke Masjid New Regent.  Ketika itu tahun 1977, setelah satu tahun setengah dia membaca isi kandungan Al-Qur’an yang diberikan saudara lelakinya,  pada hari Jumat, setelah solat Jumat, Yusuf menemui Imam Masjid dan mengucapkan dua kalimah syahadah. DIa memeluk agama Islam dan menjadi seorang Muslim. N ama Cat Steven telah diganti menjadi Yusuf Islam.

"Saya akhirnya menyedari bahawa saya boleh berhubung terus dengan Allah, tidak seperti dalam agama Hindu dan Kristen yang harus melalui perantara.  Dalam Islam, tiada hijab antara dia dengan Allah.  Satu-satunya yang membezakan antara orang yang bertakwa dengan yang tidak bertakwa ialah keimananya dan amalannya, terutamanya solat, solat adalah proses pembersihan diri"  jelas Yusuf Islam.


"Akhirnya, saya ingin mengatakan bahawa apa yang saya lakukan ketika ini, adalah segalanya untuk Allah SWT semata-mata.  Saya berharap anda akan mendapatkan sumber inspirasi dari pengalaman saya ini.  Satu yang ingin saya tegaskann, saya tidak pernah sekalipun berinteraksi dengan seorang Muslim pun sebelum saya masuk Islam.  Saya terlebih dahulu membaca Al-Qur’an dan menyedari bahawa tidak ada seorang pun sempurna,  tapi Islam adalah agama yang sempurna dan jika kita mengikuti apa yang dicontohkan Rasulullah Muhammad SAW, hidup kita akan selamat.  Semoga Allah SWT senantiasa membimbing umatnya ke jalan yang lurus dan di redhoi, Amiin"  kata Yusuf Islam menutup bicaranya.
Yusuf Islam, formerly known as Cat Stevens (centre), holds his grand daughter with his wife Fauzia Islam (right) and daughter Asmaa Islam, as he receives an honorary degree for his humanitarian work and improving understanding between Islamic and Western cultures at Exeter University in Devon, southern England on Tuesday July 10, 2007

Saya kongsikan sejarah hidup dimana dia telah melalui proses HIJRAH yang amat bermakna dalam hidupnya.




Apa Komen Anda?

No comments :