Thursday, November 28, 2013

Kisah Kaki Fitnah Mati Mengejut



Mutarrif bin Abdullah Asy-Syahir seorang ulamak yang terkenal pada zaman dahulu kala.  Dia seorang yang baik,  tekun beribadah serta suka memberi  khidmat kepada orang ramai.   Walaupun begitu,  ada juga orang berasa sakit hati kepadanya.   Mereka tidak senang melihat Mutarrif sentiasa mendapat perhatian serta sanjungan masyarakat.

Salah seorang daripada orang-orang yang sakit hati telah menfitnah Mutarrif, lelaki itu membuat tuduhan palsu terhadap Mutarrif.   Sungguh berat fitnah yang disebarkan, sehingga fitnah itu berjaya mempengaruhi fikiran orang ramai.  Mutarrif berasa sangat malu.   Untuk menyelesaikan masalah, Mutarrif pergi  bertemu muka dengan lelaki yang menuduhnya itu.   Dia tidak mahu keadaan tidak elok itu belanjutan.   Mutarrif perlu mengembalikan semua maruah dan harga dirinya.   Dia perlukan penjelasan lanjut daripada lelaki yang menfitnahnya itu.   Dia mahu lelaki itu menunjukkan bukti terhadap segala tuduhannya.

“Engkaukah yang menabur  fitnah terhadap padaku ?”  tanya Mutarrif kepada lelaki itu.   Walaupun lelaki itu telah menfitnahnya,   Mutarrif masih mempamerkan akhlak yang baik di hadapan lelaki itu.   Dia tidak menengking atau marah-marah. 

“Haa…  ya..  Akulah”  jawab lelaki itu dengan sombong.   Tidak sedikit pun dia menunjukkan rasa takut atau rasa bersalah.
  

“Kenapa engkau membuat tuduhan yang tidak benar itu ?”   tanya Mutarrif  lagi.

“Engkau jangan hendak berdolak-dalih.   memang benar tuduhan aku itu!“        

“Aku berani bertanggungjawab.   Memang engkau buat macam yang aku cakap kan,”  balas lelaki itu.

Akhirnya sedarlah Mutarrif,   dia tidak berdaya menyedarkan lelaki  jahat di hadapannya itu.  Mutarrif hanya berkata, “Baiklah, kalau kau berbohang, mudah-mudahan Allah menyegerakan kematianmu!”



Doa orang yang dizalimi seperti  Mutarrif itu terus didengar  oleh Allah SWT.   Allah dengan sifat pemurah dan kasih sayang-Nya tidak membiarkan Mutarrif menderita lebih lama akibat kejahatan orang lain.   Apatah lagi Mutarrif seorang yang soleh dan berakhlak mulia. 

Sebentar kemudian,  tiba-tiba saja lelaki itu rebah ke tanah.   Apabila diperiksa,  dia sudah tidak benafas lagi.   Dia sudah meniggal dunia. Kematiannya yang mendadak itu sungguh mengejutkan ahli keluarga si mangsa.   Mereka mahu mebuat tuntutan ke atas Mutarrif.

Mereka lantas membawa kes itu ke pengetahuan khalifah untuk menuntut keadilan.   Mereka mengadu kepada khalifah bahawa Mutarrif penyebab kematian ahli keluarga mereka itu.

Pihak khalifah tidak terus menjatuhkan hukuman.   Siasatan dijalankan untuk membuat sebarang keputusan sama ada betul atau tidak Mutarrif bin Abdullah telah menyebabkan kematian lelaki  itu.

Proses siasatannya cukup mudah iaitu dengan mengajukan beberapa soalan yang ringan kepada waris si mati.   Selepas semua soalan dijawab dengan jujur dan benar,  khalifah pun memutuskan Mutarrif tidak bersalah.

Mutarrif dibebaskan. Mutarrif bebas daripada dihukum oleh khalifah dan bebas daripada menjadi mangsa fitnah.

Apakah soalan yang dikemukakan oleh khalifah?   Khalifah bertanya, “Apakah Mutarrif ada menikam atau memukul?”
                                                                                                                                                                           
“Tidak”,   jawab saksi di pihak keluarga si mati.

“Adakah Mutarrif ada menyentuhnya?”   tanya khalifah lagi.

“Tidak.”

“Kalau begitu, kenapa pula kamu menyalahkan Mutarrif atas kematian kerabat kamu itu ?”

Pertanyaan itu tidak dapat dijawab.   Khalifah pun menjelaskan,  “Sebenarnya dia mati kerana di doakan oleh lelaki yang telah dizalimi (fitnah).”

Demikianlah,  memburuk-burukkan orang lain adalah kesalahan yang berat di sisi Allah SWT.   Begitu juga di sisi manusia.   Apatah lagi dengan membuat tuduhan palsu ke atas seseorang.   Perbuatan itu adalah perbuatan zalim.   Apabila orang yang kena zalim itu berdoa kepada Allah,  Allah akan memakbulkan doanya.   Hal ini kerana doa orang yang kena zalim terhadap orang yang membuat zalim adalah makbul.   Allah menerima doa itu.

Allah tidak akan mematikan orang yang menghina itu selagi mana dia tidak melakukan dosa seperti yang pernah dilakukan oleh orang yang dihina tadi.   Di akhirat kelak,   semua pahala kebajikannya terpaksa diberikan kepada orang yang dia hina,  tuduh,  dan umpat tadi.   Kalau hendak menegur kesalahan, tegurlah mengikut cara yang betul.

Doa orang yang dizalimi adalah mustajab

Daripada Abdullah bin Abbas r.a Nabi SAW bersabda yang bermaksud "Takutilah doa orang yang dizalimi, sesunguhnya tiada hijab di antaranya dengan Allah". (hadis riwayat al-Bukhari)

sumber - dari radio rodja


Apa Komen Anda?

No comments :