Sunday, July 21, 2013

Kenapa ALLAH tidak letakkan mata 1 dihadapan dan satu di belakang ?


Alkisah seorang pakcik tua dengan anaknya 25 tahun

Seorang pakcik tua sedang duduk bersama anaknya yang berumur 25 tahun di atas keretapi.

Ini bukan kali pertama mereka menduduki keretapi.

Keretapi bakal bergerak, semua penumpang mengambil tempat masing-masing.

Semasa keretapi itu mula bergerak, anak pakcik tersebut berasa tersungguh riang dan penuh perasaan ingin tahu melihat keluar tingkap…

Beliau meletakkan tangannya di luar tingkap untuk merasai udara melepasi tangannya. Anak berusia 25 tahun itu menoleh ke arah ayahnya – “Abon, Abon – lihat semua pokok bergerak ke belakang.”

Abonnya tersenyum, “Ya, anakku sayang, memang begitu. Menakjubkan kan?”

“YA ayah,” jerit anaknya dengan riang.



Duduk tepi anak-ayah ini adalah sepasang suami isteri berumur hampir 40an. Mereka mendengar segala perbualan antara anak-ayah ini. Mereka terasa pelik mengapa anak pakcik yang sudah besar ini berkelakuan seperti seorang kanak-kanak.

“Peliklah anak pakcik ini…” bisik mereka.

Kemudian, anak pakcik itu menjerit lagi, “ABON, ABON, hujan hujan. Air sedang menyentuh tangan saya… Abon tengok.”

Pakcik menjawab, “Ya memang begitu anakku” sambil tersenyum gembira.

Pasangan suami isteri itu tidak dapat bertahan lagi dengan gangguan suara kerana perangai anak pakcik tersebut yang dianggap mereka kurang siuman lalu memberikan cadangan….

“Pakcik, mengapa tak bawa anak ke hospital … untuk terima rawatan…”

Pakcik tua itu menoleh dan menjawab…

“Sudah. Kami dari hospital ini nak balik kampung… Maknya sedang menunggu kegembiraan kepulangan kami… Anak saya baru dapat melihat buat kali pertamanya hari ini dalam hidup dia dan dia bakal dapat melihat wajah maknya buat pertama kalinya….”

Pasangan suami isteri itu tersengam diam malu seribu bahasa….

Wahai anakku,
Engkau sudah tentu pernah merasai apa yang dirasakan oleh pasangan suami isteri di atas. Pernah tak kamu terfikir mengapa Allah membuat dua mata di depan, dan bukan satu di depan dan satu di belakang?

Hikmahnya, wahai anak kesayanganku, ialah apa yang dipandang mata manusia hanyalah sebahagian sahaja – tidak 360 darjah. Oleh itu, jangan sesekali engkau mengganggap apa yang dilihat di depan mata ialah segalanya. Kamu harus sedar ia hanya sebahagian sahaja. Sebahagian lagi engkau perlu menggunakan mata hati untuk melihatnya. Tapi bukan dengan menggunakan hatimu yang bersangka buruk tapi hatimu yang bersedia bersangka baik kepada apa yang dilihat.

Wahai anakku,
Jangan anggap engkau tahu segalanya walaupun perkara itu di depan mata kerana Allah kurniakan mata kamu dengan kemampuan melihat apa yang minda nak lihat. Jika minda engkau penuh dengan sangka buruk, maka mata kamu yang memandang akan fokus kepada perkara buruk dan begitu juga sebaliknya. Ingatlah pesanan aku, wahai anakku, sesuatu situasi ataupun pandangan mata engkau adalah neutral. Minda kamu yang menafsirnya baik dan buruk. Yang engkau dapat melihat tidak semestinya betul, yang kamu tak dapat lihat tak semestinya silap.

Wahai anakku,
Sekiranya engkau mendapati cerita aku ini bermanfaat, kongsilah dengan sahabat-sahabatmu. Sekurang-kurangnya engkau telah menjadi pembaca yang memberi manfaat kepada diri sendiri dan orang lain.

Senyum.

dari page - Dato' Tuan Ibrahim bin Tuan Man (Official)

BERAMAL -->  http://omarbinabdulaziz.blogspot.com/

Apa Komen Anda?

No comments :