Tuesday, November 29, 2011

Cinta & Cita-Cita


بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Definisi CINTA Dalam Al Qur’an (SUMBER - KLIK)

Kata cinta dalam Al Qur’an disebut Hubb (mahabbah) dan Wudda (mawaddah), keduanya memiliki arti yang sama yaitu menyukai, senang, menyayangi.

Sebagaimana dalam QS Ali Imron : 14 “Dijadikan indah dalam pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik (syurga).”
Dalam ayat ini Hubb yakni Cinta adalah suatu naluri yang dimiliki setiap manusia sama ada manusia beriman maupun manusia tidak.


Manakala Cita membawa makna rasa, perasaan, keinginan, hasrat gagasan, idea, angan-angan dan apa yang ingin di capai dari cita tersebut. (SUMBER - KLIK)

Setelah membaca luahan hati seorang rakan, (~KLIK SINI~) saya ingin memberi respon pada tulisan beliau muga ada manfaatnya untuk kebaikan bersama.


Cinta dan cita-cita adalah 1 rasa dalam ungkapan yang bebeza, namun keduanya pasti akan bersatu dalam keimanan ketika berusaha menggapainya.

Cinta pada seorang kekasih juga merupakan satu cita-cita yang mana perasaan cinta itu datang dan mendesak jiwa untuk menyampaikan keiginan melalui usaha agar perasaan itu bersatu melalui ijab kabul bagi merealisasikan cita-cita terhadap cinta itu.

Berusaha untuk mencapai cita-cita ingin berjaya juga satu desakan rasa Cinta pada Cita ingin berjaya. Setelah berjaya dalam pendidikan... Cita-cita ingin memegang jawatan atau kedudukan yang sesuai dengan hasil usaha tersebut, melahirkan runtunan cinta untuk mencapai citacita tersebut.

Namun, bina lah perjuangan untuk cita itu kerana Allah. Apapun hasil yang kita terima setelah 'perjuangan' di usahakan dengan berdoa, jika ketentuannya walau hingga akhir hayat kita tidak dapat mencapai cita-cita seperti mana desakan jiwa, hakikatnya kita telah berusaha tanpa jemu dan rasa beralah pada rintangan untuk terus berjuang dan berjuang. Hakikatnya Allah lah yang akan menerima 'perjuangan' atas Cinta untuk mencapai Cita-Cita itu dengan menggantikannya dengan SyurgaNYA.

Setelah 'perjuangan' disempurnakan dengan usaha, doa dan tawakkal, serta dari kesabaran dan redha yang lahir darinya tetap diterima dengan rasa syukur. Pasti kita akan berjaya menerima CINTA ALLAH yang sebenarnya itulah cita-cita abadi kita.

Teruskan perjuangan dalam mengejar cita-cita dan mencari cinta, kerana jika didunia tidak berjaya namun di akhirat pasti akan tetap berjaya. Oleh itu sentiasalah menjadikan sandaran kerana Allah, kita mencari cinta dan kerana Allah jualah kita ingin berjuang mencapai cita-cita kita. Jangan berhenti... terus berjuang demi Cita-cita dan Cinta!

Jangan pisahkan Cita-cita dan Cinta...

Hayati lirik lagu Rabbani ini ;

CITA-CITA dan CINTA

Duhai temanku
Mengapa dipisahkannya
Cita-cita dan cinta
Keimanan itu akan menyatukan ia
Jika kita mencuba

Di mana citamu...
Di mana cintamu...
Keduanya perlu...
Kau binalah kerana Tuhanmu
Agar keduanya berpadu

Cinta yang hakiki...
Lahir di hati suci
Demi iman dan Islam
Jangan kau pula pisahkannya
Kerna cinta-cita dan cinta

Cinta yang sejati...
Bukannya ilusi mimpi
Usaha seiring doa
Kerna Iman dan Islam
Harus kita menunaikannya

Cintailah citamu
Binalah kerana Tuhanmu

Doa buat Allahyarham Ustaz Asri.

link nasyid Cita-cita dan Cinta KLIK SINI

Salah dan silap saya mohon maaf.

Apa Komen Anda?