Saturday, August 20, 2011

Macam Khinzir (Maaf saya menyebutnya)

Dalam perbualan CHAT sebentar tadi, seorang rakan facebook menegur dan berbuallah kami pada ruang chat.  Dia menyatakan sangat terharu melihat video tentang pasangan couple yang bercinta dan terlanjur dan akhirnya membuang anak yang dilahirkan yang ada diantaranya terbunuh.

Video Korban Getaran Cinta


"dah banyak kali saya tengok video tu abie" tulisnya dalam CHAT menyambung perbualan.  "kongsikan dengan kawan-kawan, muga ada manfaatnya" tambah saya lagi.

"Abie, tadi sepupu saya datang berbuka di rumah kami dengan keluarganya, saya nak tunjukkan video tu.  Selalunya saya taip 'aku (jarak) oku' dah dapat jumpa video tu... tapi tadi saya taip 'akuoku tanpa jarak', saya terjumpa video Abie jalan dengan kerusi roda.  Senyum saya tengok video tu, tengok Abie" tulisnya lagi.

"Ye..." sambung saya ringkas seperti biasa bila tangan dah lenguh menjawab CHAT, saya akan menjawab dengan ringkas.

"Kalau saya cakap, Abie jangan marah ye..." dia bertanya yang membuatkan saya tertanya-tanya mesti ada yang tak kena dengan Video saya tu.  "Cakaplah, Abie tak marah..." pengakuan saya agar dia memberi tahu dan sememangnya saya ingin tahu.



"ada orang kata Abie macam B@BI..." terus saya mengucapkan Alhamdulillah didalam hati kerana perkataan itu dan dia terus menyambung CHATnya dengan menyatakan kekesalannya kenapa orang itu boleh menulis seperti itu.

Saya menyatakan padanya biarlah dia nak cakap saya macam manapun, asalkan Allah tidak memandang saya seburuk itu.  Biar beribu kali dia menyebutnya, bukan ada luak sedikitpun pada saya. Jika sekali dia menyebut, sekali saya semakin jauh dari Allah... barulah saya risau dan takut. Tapi jika dia menyebut macam itu berapa banyakpun dan tidak memberi kesan pada saya dengan Allah, biarlah dia menyebutnya berapa banyak kalipun,  asalkan dia rasa bahagia.  Muga dengan 'rasa bahagia itu', dia akan menjadi hamba Allah yang baik.  Saya terus menjelaskan pada dia yang nampak marah dengan komen di Youtube tersebut.


"Siapa yang masukkan video tu abie?" tanyanya lagi.  "Kawan baik saya di  Facebook, dia datang ziarah saya, dan dia abadikan Video itu untuk kenangan dia"  jelas saya tentang sahabat yang menguploadkan video tersebut.

"Dia boleh padamkan komen tu?" dia bertanya tanda tidak berpuas hati.  "Biarlah, nanti kalau dia padam, kecil pulak hati kawan yang beri komen tu,  bukan ada apapun... biarlah"  saya cuba menenangkan perasaanya yang mungkin marah terhadap komen tersebut.  Akhir perbualan dia menyuruh saya sabar dan tabah.  "Biarlah... yang penting kita fikirkan apa yang Allah kata pada kita, bukan fikir apa yang manusia kata pada kita... itu yang penting."  kata-kata akhir saya sebelum kami mengakhiri perbualan kami di Facebook.

Setelah itu sayapun melayari Youtube dan menaip suku kata 'akuoku' tanpa jarak di ruang 'search' tersebut dan melihat apa yang diperkatakan oleh rakanmuda facebook saya tadi.

Aku bermohon dari Allah agar diberiNya hati yang ikhlas, sabar dan tenang... kerana aku sendiri tidak boleh mengakuinya melainkan ianya datang dengan izinMU Ya Allah.

Jadikan aku hambaMU yang tidak bimbang nasib diri, untung atau rugi, orang keji atau puji, menang atau kalah, yang pentingnya agar ENGKAU Ya Allah menerima baik amalanku.  Sepertimana yang diajarkan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya...

"Berbuat baiklah pada orang yang berbuat jahat kepada kamu"

Dalam sabda diatas, dia mengajar seseorang yang benar-benar mencari keredhaan Allah, akan senantiasa mencari peluang untuk berbakti kepada Allah. Ketika orang lain bertindak jahat pada mereka, mereka akan merasa berpeluang untuk mendapat pahala dan kasih sayang Allah. Sebab itu kejahatan orang diterima baik dan dibalas dengan kebaikan pula.  Hal itu benar-benar berlaku di kalangan orang-orang soleh dan muqarrobin. Ketika mendengar orang menghina mereka, mereka menghantarkan kembali hadiah pada orang itu. Bila ditanya kenapa?,  merka menjawab, "Orang yang menghina kita sebenarnya memberi pahala pada kita. Memberi pahala sama seperti memberi Syurga. Jadi untuk membalas pemberian yang begitu besar pada kita, sangat sesuailah kita menghadiahkan sesuatu kepadanya."

Muga aku mampu menjadi seperti orang yang sebegitu....

Salah silap saya, saya mohon maaf.

Saya abadikan kenangan itu...


Link Gambar 1

Link Gambar 2


Link Video

Apa Komen Anda?

No comments :