Thursday, March 31, 2011

Kisah Burung Mengucap Syahadah

 

Seorang tok guru telah memelihara seekor burung yang boleh mengajuk beberapa patah perkataan yang di dengari oleh burung ini dari percakapan orang di sekitarnya.  Tok Guru tersebut selalu mengajarkan burung itu menyebut khalimah لا اله الا الله.

Burung yang jinak dan tidak dikurung ini akan terbang ke tempat lain dan kemudiannya akan kembali ke tempat tinggalnya di sangkar yang tergantung di rumah tok guru tersebut.  Selepas penat mengajar anak-anak murid beliau, waktu lapangnya, tok guru ini akan bermain-main dengan burung itu dengan mengajarnya menyebut khalimah لا اله الا الله.   Burung itu akan menyebut khalimah لا اله الا الله itu berulang-ulang dan tok guru itu amat terhibur dengan keistimewaan burung itu yang mampu menyebut khalimah syahadah itu dengan betul.

Satu hari selepas mengajar anak-anak muridnya, seperti biasa tok guru ini akan bermain-main dengan burung ini sebagai penghibur hatinya setelah penat mengajar.  Dia amat terhibur bila mendengar burung itu mampu mengucap khalimah لا اله الا الله dengan baik.  Dalam keadaan dia mendengar burung itu menyebutnya berulang-ulang,  tok guru itu terlelap kerana kepenatan.

Dalam masa yang sama, seekor kucing sedang mengendap untuk menangkap burung tersebut.  Kucing itupun menerkam burung tersebut serta mengokak bahagian tengkok burung itu.  Tok Guru tersebut terjaga dan menghalau kucing itu,  namun tindakan tok guru untuk menyelamatkan burung itu telah terlambat kerana burung itu telah tercedera dan mengerang kesakitan. Tidak berapa lama kemudian burung itu mati.

Guru telah berasa teramat sedih atas kematian burung itu.   Beberapa hari tok guru itu termenung setelah kematian burung itu.  Anak-anak murid tok guru tersebut amat merasa hairan dan pelik terhadap sikap tok guru tersebut.  Tidak mungkin kerana kematian seekor burung tok guru itu sampai bersedih sebegitu rupa?  Merekapun mengambil keputusan untuk bertemu dan bertanyakan hal tersebut kepada tok guru tersebut.

Kenapakah tok guru itu bersedih dan termenung sampai sebegitu rupa kerana kematian burung itu?

IKUTI KISAH SETERUSNYA DALAM LINK BERIKUT



2  -  KLIK



KLIK UNTUK SUMBANGAN PENGENDALIAN BLOK YANG DIKENDALIKAN OLEH WARGA OKU

Apa Komen Anda?

No comments :